18

Hati-hati trima obat dari puskemas

Sekedar saran aja, barangkali agar lebih berhati-hati ketika menerima obat dari apotek atau puskesmas. Dalam hal ini saya lebih menyorot ke puskesmas. Karena apa ? beberapa waktu yang lalu ketika sikecilku di landa demam, aku membawanya ke puskesmas terdekat yang berjarak sekira 500meter. Resep yang di berikan oleh dokter puskesmas itu ternyata salah satunya adalah obat yang di larang untuk di berikan ke anak di bawah usia 1 tahun. Payahnya, saya baru mengetahui hal ini 3 hari setelah berobat dan selama 3 hari itu pula obat itu aku minumkan ke sikecilku yang masih berusia 9 bulan sebanyak 2x sehari. Allhamdulillah, untung aja nggak terjadi apa-apa pada anakku. Sangat aku sesalkan kejadian ini, andai saja istriku nggak jeli melihatnya mungkin obat ini masih aku berikan pada anakku sampai sekarang. Istriku mengetahui hal ini setelah iseng membaca brosur petunjuk dari obat yang di berikan oleh dokter puskesmas itu. Berikut screenshootnya :

Gambar : Brosur obat

norjik

Ikatlah ilmu dengan menuliskannya (Tie science by writing) - Imam Ali bin Abi Thalib

18 Comments

  1. wah koq gt ya?? tp emg ada obat2 tertentu yg meskipun gak dirancang buat anak dibawah umur 1 tahun tp diberikan ke anak dibawah dibawah 1 tahun, biasanya diberikan pada kondisi akut dengan harapan gejala bs cpt diredakan.tp yg biasa kyk gn adl dokter2 yg udah senior dan ilmunya gak setengah2..:d

    pertamax sekalian tes komen ne mas..

    Reply

  2. lepas dari merk obat dimaksud, spt yg disampaikan pakdejack, bbrp sejawat memang tetap ada yg memberikannya dgn menurunkan dosis, menyesuaikan dosis dg berat badan, dgn catatan efek samping telah dipahami

    Reply

  3. dua orang yang berkompeten dibidangnya telah berkomentar. jadi saya nggak ikut2 komentar

    Reply

  4. iya tuh, ditulisannya tidak boleh diberikan pada anak dibawah usia 1 tahun kan?
    wah, dokternya teledor nich..mungkin dari sinilah kasus2 malpraktek berawal! ngasih obat aja gk becus :mad:

    Reply

  5. bukan puskesmas nya mas..tapi dokternya tuh yang ngawur kadang hanya untuk memenuhi tuntutan target yang diberikan perusahaan farmasi jadi sembarangan ngasi obat. temen saya kerja di farmasi yang tiap bulan nyogok beberapa dokter beratus ratus juta agar si dokter mau pake obatnya. jadi bossnya dokter itu perusahaan farmasi.hati2lah dan agak bawel dengan dokter karena mereka bukan malaikat lagi.

    Reply

  6. kalau bufect ini dulu anak saya juga pernah diresepkan oleh dokter anak (gak beredar dari puskesmas aja) … lagian bufect ini kan produksi sanbe yg legendaris obat ya … kenapa distributor gak menarik dari pasar?

    maaf saya lama gak mampir pak norjik, kabar baik?

    Reply

  7. #pakdejack : susahnya kl bicara tanggung jawab :d apa mau dokter yg memberi resep itu bertanggung jawab kl sampe terjadi apa2 :d
    #dani : ya ttp saja tkt pak, kl smpe knp2 :(
    #endar : mau berkunjung sudah trimakasih pak :)>-
    #namada : itu lah [-(
    #panda : yah bener !
    #rozy : maunya sih gitu, cmn pagi blm ada yg ready :(
    #nono : betul
    #hanif : Allhamdulillah sehat slalu
    #boyin : Trim’s info nya pak ..saya jg prnh dngr ttg itu
    #rizoa : stop aja sih minum nya
    #dikma : betul
    #deden : kabar baik pak :)>-

    Reply

  8. idih kebangetan yak… masa ahli obat sekarang pada ngaco kerjanya…

    g’ hanya puskesmas aja mas, Dokter pun kadang ngasih obat yg ngaco ke Pasien… musti aware dengan hal ini, itu alasannya knp saya jarang minum obat kl sakit nya g’ terlalu parah.. pertama karena takut ntar kecanduan ato sejenisnya, kedua ntar kl ke Dokter resepnya ngawur..

    Reply

  9. Wah wah, bahaya juga ya puskesmasnya itu:o
    Jadi harus lebih berhati-hati lagi nih..
    btw makasih bwt “warningnya” mas..:)>-

    Reply

  10. i’m concern tentang permasalahan ini, tapi menurutku bukan salah puskesmas juga.. mungkin hal tersebut memang sengaja diresepkan oleh dokter puskesmas tersebut..

    di brosur obat tersebut tertulis “tidak dianjurkan untuk anak dibawah 1 tahun” hal tersebut menurutku berarti bisa juga untuk anak dibawah 1 tahun…

    sebaiknya mungkin ditanyakan terlebih dahulu ke yang lebih tahu, kroscek ke beberapa sumber apakah itu boleh atau salah satu kelalaian sebelum memberikan stigma yang kurang baik (dari yang saya baca sekilas pada komentar-komentar di atas)

    but then again, mungkin aku akan melakukan hal yang sama dengan Anda kalau aku berada diposisi Anda…

    saling mengingatkan..

    maaf ya kalau kurang berkenan :)

    Reply

    Admin Reply:

    gpp mas :) mksh pendapatnya :). Tp kl saya untuk anak gk brani coba2 .. :)

    Reply

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

CommentLuv badge

CAPTCHA Image
Reload Image