15

Banjir Lagi

Subuh ini tadi aku sudah mendengar suara hujan yang lumayan deres banget. Segera beranjak dari tempat tidur, dan aku coba intip dari balik gorden ternyata Wah hujan deres bukan maen. Aku lihat jam dinding menunjukan pukul 5:30WITA.  “Ah, nanggung” Kataku. Segera aku kembali ketempat tidur sambil membayangkan betapa enak nya kalau hari ini hari minggu, pasti aku bisa tidur lagi sampai siang. Serasa baru tidur bentar, terdengar suara istri membangunkan aku untuk bersiap-siap berangkat kerja. Ah, berat rasanya … malas bo’ … Kenapa juga ini masih hari Sabtu ?. Tapi segera kusingkirkan perasaan Gila itu, karena kerja itu penting buat aku sebagai kepala batu rumah tangga. Dengan modal cuman gosok gigi plus tanpa mandi (Maklum dingin banget) aku segera bersiap-siap dengan mengenakan baju  seragam kerja. Selesai nyrutup kopi hangat buatan istri, segera aku melaju mengendarai kendaraanku. Aku sengaja memilih lewat Gunung Guntur karena aku sudah tau Simpang 4 bakal banjir kalau hujan deres gini.

Kupacu kendaraan dengan sedikit kencang melewati Gunung Kawi dan menerjang genangan-genangan air yang kadang lumayan dalam juga (maklum udah hampir telat). Terus melaju ke 1/3’an Gunung Guntur atas aku tetep ngebut walau wajah terasa sakit seperti di hajar 1000 jarum karena tetesan air hujan. Sampai sungai ampal aku sengaja menepi dulu, karena saku celanaku basah kuyup dan di saku itu ada Ponsel CDMA tua ku. Kemudian perjalanan aku lanjut dengan lebih ngebut lagi, karena jam sudah menunjukkan pukul 7:55WITA yang artinya  5 menit lagi aku bakal terlambat jika belum sampai kantor. Terus melaju sampai ke Bundaran Monyet …. lho koq disini terlihat macet dan mau nggak mau aku kurangi laju kendaraan sampai akhirnya berhenti juga. Wah macet nih, gawat gini caranya aku bisa terlambat ? dengan nekat, aku coba terobos kemacetan itu melalui celah demi celah kendaraan namun mentok juga akhirnya. Dan aku lihat banyak kendaraan yang berbalik arah sambil pesan ke aku “Nggak bisa lewat disitu banjir lumayan dalam” ..

Tapi aku nggak percaya begitu saja kalau aku belum nyoba’in sendiri, aku tetap maju dan memang aku melihat genangan yang lumayan dalam di sekitar Sport Center Balikpapan baru. Aku belok kan kendaraan ku melewati jalan Alternatif, rupanya tetap juga tergenang air yang lumayan dalam. “Ah kalau begini caranya aku nggak bakal bisa sampai kantor donk ?” karena jalan alternatif lain seperti Kampung DAMAI pasti akan tergenang air juga, karena wilayah DAMAI itu sudah jadi langganan banjir kalau hujan deras begini. Dengan yakin dan tekat besar untuk sampai ke kantor, aku coba menembus genangan air itu dengan Motor Shogun milikku. Aku jalan perlahan namun pasti, namun genangan itu sudah menutupi sayap motor, aku maju lagi ooohh semakin dalam saja hingga separuh body motor tenggelam dan hasilnya …mesin motor ku mati dan nuntun lumayan jauh hingga sampai ke kantorku. Banjir hari ini bisa di bilang banjir yang lebih besar dari banjir yang terjadi beberapa waktu yang lalu di kota balikpapan. Karena kakak saya yang tinggal di daerah Batakan (Jl.PJHI) harus mengungsi karena air menggenang di rumah hingga sepinggang orang dewasa. Semoga banjir hari ini tadi tidak sampai menelan korban jiwa, dan semoga pemerintah kota balikpapan bisa segera berbenah untuk menangani masalah Banjir yang terjadi di balikpapan setiap kali hujan turun deras.

norjik

Ikatlah ilmu dengan menuliskannya (Tie science by writing) - Imam Ali bin Abi Thalib

15 Comments

  1. :-?percaya apa ga mungkin hujan kiriman dari Samarinda yang lagi ngadakan pembukaan PON Kaltim, tapi… mungkiiiiin lho!!

    bisa aja sih, soalnya kan samarinda pas lagi ada pembukaan PON lho, tp samarinda Hujan lho. Cuman gk gitu deres, kali aja gk dikirim smuanya :d

    Reply

  2. mantaff tuuuh ngeri juga klo kena banjir kaya gitu:-?

    pokoknya repot bngt dah ;)), tp ada yg berfoto2 di area banjir lho

    Reply

  3. :-?:-? Aneh juga yach kok akhir-akhir ini Balikpapan sering banjir gede yach? Hehe, katanya kota yang selalu dapat adipura,

    yah bgtulah Alam, gk bisa di duga2 apa yg bakal terjadi :)

    Reply

  4. Waaah.. masih banjir to kotaku Balikpapan.. kalau gitu kenapa venue PON mesti jauh-jauh sampe di waduk kilo 12 di kota aja dah bisa tuh sekalian balapan sama mobil keleleb..
    Tapi syukurlah pasti ntar lagi air PDAm gak ngadat lagi soalnya bendungannya penuh jadi bisa disedot lagi kalau ampe gak ujan PDAm bakal mati tuh soalnya airnya di pake balap dayung kan lucu kalau dayung gak ada airnya jadinya balap angkat perahu donk :d..met berjuang aja melewati banjir

    ho’o mas, sa’ jane di kota aja sdh bisa yoh ;)) lumayan lho di daerah batakan hampir seukuran pinggang org dewasa. Tp hujan ini td ada hikmahnya mas, bak mandi penuh dan air PDAM sdh ngalir ;)) maklum rumah daerah pegunungan mas.. jd susah kl gk ada air ..:d

    Reply

  5. wah, gawat dung Om..gimana acara PONnya kalo banjir begini Om?

    makin lancar aja koq, terutama di cabang olah raga dayung. gk Ush jauh-jauh liat di dekat waduk..cukup di tengah kota aja krn udh bisa di pake :d

    Reply

  6. Sepeda motornya dijungkirin dulu mas, biar mesinnya bisa bunyi lagi.

    Siangnya udh beres pak :)

    Reply

  7. wah batakan banjir juga ya..ckckck..saya ada tante disitu berarti kebanjiran..

    ho’o bener, kakak saya tuh sampe ngungsi ketetanga yg rumahnya tingkat dua. Tp infonya Aman koq, gk ada korban jiwa :)

    Reply

  8. he… banjir??? di sini udah lama banget tuh ga ujan… #:-s panassss banget…

    sini jg tuh. hbs kemarau jg…. eh pas hjn koq lnsg banjir ? :(

    Reply

  9. Kalo kebanjiran duit aku mau baget:”>
    Kalo di smua tempat kena banjir lalu mu di alirin kemana lagi air nya ya??[-(

    he3x, kali aja bisa di alirin ke sawah2 yg lagi kering ;))

    Reply

  10. :(( pagi ini mau brkt krja udh hujan deress lagi. Moga2 gk ada banjir lg deh.. biar bisa sampe kantor.

    Reply

  11. Pingback: BlogPost

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

CommentLuv badge

CAPTCHA Image
Reload Image